Pengaruh Ekstrak Daun Bintaro (Cerbera odollam) terhadap Mortalitas Larva Nyamuk Aedes aegypti

  • IKA DEWI KRISTIANA

Abstract

Aedes aegypti merupakan vektor penyakit arbovirus yang sangat berbahaya karena dapat menyebabkan penderita meninggal dalam waktu hanya beberapa hari. Salah satu alternatif pengendalian vektor adalah dengan menggunakan biolarvasida dari daun bintaro, karena pada daun bintaro mengandung senyawa metabolit sekunder yaitu flavonoid, steroid, saponin dan tannin. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan pengaruh ekstrak daun bintaro terhadap mortalitas larva nyamuk Ae.aegypti,  serta menentukan konsentrasi optimal ekstrak daun bintaro yang dapat menyebabkan mortalitas larva nyamuk Ae. aegypti. Penelitian bersifat eksperimental laboratorium menggunakan rancangan acak lengkap. Dengan perlakuan berupa ekstrak daun bintaro dengan konsentrasi 0,4%; 0,6%; 0,8% dan 1,0% serta 0% sebagai kontrol. Pengulangan dilakukan sebanyak 4 kali dengan tiap unit perlakuan berisi 20 larva Ae.aegypti. Pengamatan mortalitas dilakukan setiap 24 jam selama 3 hari kemudian data dianalisis menggunakan One Way Anova untuk mengetahui pengaruh konsentrasi ekstrak daun bintaro terhadap mortalitas, Uji Tukey (BNJ) untuk mengetahui adanya beda nyata, dan Probit untuk menentukan LC50 dan LC90. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemberian ekstrak daun bintaro berpengaruh secara nyata terhadap mortalitas larva Ae.aegypti baik pada 24, 48 maupun 72 jam setelah perlakuan. LC50 dan LC90, yaitu: 0,660% dan 1,338% pada 24 jam setelah perlakuan; 0,572% dan 1,130% pada 48 jam setelah perlakuan; 0,439% dan 0,998% pada 72 jam setelah perlakuan. Konsentrasi optimal ekstrak daun bintaro adalah sebesar 1,0% yang dapat menyebabkan mortalitas larva nyamuk Ae. aegypti dengan rerata mortalitas 85% dalam waktu 24 jam setelah perlakuan.

 

Kata kunci : Ae. aegypti; ekstrak daun bintaro; mortalitas larva

Published
2015-08-04
Section
Articles
Abstract View: 75
PDF Download: 200